in Sindikasi_Media, Uncategorized

Teror Bom Banjir Kutukan

JAKARTA, JPNN – Teror bom yang menarget Ulil Abshar Abdalla jadi korban kemarin menuai kecaman dari berbagai pihak. Sekjen PB NU Marsudi Suhud menegaskan, tidak ada agama apapun yang melegalkan kekerasan dilakukan oleh umatnya. “Karenanya, PB NU mengutuk pengiriman bom yang meledak di Utan Kayu. Atas nama apapun, termasuk agama, kekerasan tidak bisa dibenarkan,” tandas Marsudi, di Jakarta, kemarin (15/3).

Karenanya, dia meminta agar aparat kepolisian mengusut tuntas motif maupun dalang pengiriman bom tersebut. “Kami (PB NU, Red) juga akan ikut mengawal pengusutan kasus ini hingga tuntas,” imbuhnya. Marsudi khawatir, jika tidak diungkap dengan tuntas, teror melalui pengiriman paket bom akan berimplikasi luas. Masyarakat akan dihinggapi rasa takut dan trauma.

“Yang terpenting itu jangan sampai masyarakat kehilangan rasa aman,” ujarnya. Di PB NU, Ulil pernah menjabat sebagai ketua Lakpesdam NU. Sebuah lembaga kajian di bawah naungan NU. Teror bom terhadap Ulil tersebut juga mengundang reaksi keras dari Ketua Umum DPP Partai Demokrat Anas Urbaningrum. Menurut dia, praktek teror semacam ini merupakan imbas dari kegagalan memahami makna kemanusiaan dan subtansi ajaran agama secara utuh.

Anas menegaskan semua teror bom, atas nama dan dalih apapun, tidak bisa diterima akal sehat dan melawan nilai kemanusiaan. “Saya mengajak kita semua untuk saling berkirim rasa damai, semangat kasih, saling respek, spirit toleransi, persahabatan dan persaudaraan. Jika terjadi perbedaan pandangan, mesti disikapi dengan dewasa,” tegas mantan Ketua Umum PB HMI, itu.

Penyerangan terhadap “warga penghuni” Komunitas Utan Kayu juga memancing keprihatinan mendalam dari Jaringan Pendidikan Pemilih untuk Rakyat (JPPR). Sekretaris Nasional JPPR Masykurudin Hafidz menyebut Jaringan Islam Liberal (JIL) yang didirikan Ulil dan stasiun radio KBR 68H  adalah dua anggota dari 38 jaringan JPPR.

JPPR merupakan jaringan para aktivis yang berkonsentrasi meningkatkan partisipasi masyarakat dalam sistem demokrasi. Mereka juga memiliki komitment yang sama untuk menciptakan situasi negeri yang aman dan damai.

“Peristiwa pengeboman ini merupakan indikator perluasan wilayah kekerasan, karena selama ini kekerasan yang terus terjadi terkesan dibiarkan oleh pemerintah,” ujar Masykurudin. Dia mendesak aparat secepatnya menangkap aktor dibalik bom tersebut. “Selain untuk kembali menjamin rasa aman masyarakat, juga karena korban berasal dari anggota kepolisian,” tandasnya. (dyn/pri)

Post Comment