in Masykurudin Hafidz, Pantau Pemilu, Pemilu 2014, Sindikasi Media, Uncategorized

JPPR: Seruan MUI, Haram Memilih Caleg Petahana Suka Bolos Perlu Diefektifkan

Logo Majelis Ulama Indonesia (MUI)
JAKARTA – Jaringan Pendidikan Pemilih untuk Rakyat (JPPR) menilai fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) yang mengharamkan umat muslim dan masyarakat Indonesia memilih anggota DPR petahana yang sering membolos harus didasarkan pada data dan analisis kajian lembaga tersebut.
“Di satu sisi justru akan kontraproduktif dengan maksudnya MUI sendiri kalau tidak didasarkan pada data dan analisis hasil kajian MUI tentang seperti apa dan bagaimana caleg pembolos itu,” kata Deputi Koordinator JPPR Masykurudin Hafidz di Jakarta, Kamis.
Masykurudin mengatakan untuk semakin meningkatkan efektivitas seruan tersebut maka MUI mestinya tidak hanya menjelaskan ketidaklayakan memilih kembali calon petahana yang suka bolos.
Namun menurut dia, MUI perlu memberikan penjelasan tentang batasan kategori siapa sesungguhnya caleg pembolos tersebut serta dilampirkan dengan nama-nama calon pembolosnya agar tidak menimbulkan saling fitnah.
“Sehingga masyarakat pemilih langsung mengetahui informasi para pembolos dengan mudah dan cepat, terutama bagi para calon petahana lima tahun terakhir yang mencalonkan kembali,” ujarnya.
Menurut dia jika tidak disertai dengan daftar nama dan rekam jejak bolos saat menjadi anggota dewan, maka seruan ini tidak dapat ditangkap oleh masyarakat pemilih.
Dia mengatakan hal itu akan berakibat tujuan MUI untuk meningkatkan kecerdasan terhadap pemilih kurang mengena. “Namun seruan MUI itu dapat memberikan dorongan kepada masyarakat pemilih untuk melihat kembali rekam jejak para calon terhadap kinerjanya,” katanya.
MUI pada Rabu (19/3) mengeluarkan fatwa yang mengharamkan umat muslim dan masyarakat Indonesia memilih kembali anggota DPR yang sering membolos, tidak bertanggung jawab serta bermasalah dan saat ini menjadi calon legislatif di Pemilu 2014.
Selain itu MUI melarang masyarakat memilih caleg yang menyuap, melakukan politik uang, dan melakukan “serangan fajar”. MUI menilai penyuap dan yang disuap dianggap tidak amanah kepada rakyat Indonesia dan belum siap menjadi pemimpin.
MUI juga menyerukan kepada umat untuk menggunakan hak pilihnya pada Pemilu 2014 dan jangan menjadi golput karena akan mempengaruhi bangsa Indonesia di masa depan.
(ant//ful)
Post: Okezone
Link: http://pemilu.okezone.com/read/2014/03/20/568/957962/jppr-kritik-fatwa-mui
Judul Asli: JPPR Kritik Fatwa MUI 

Post Comment